UTBK Semakin Dekat! Apa Kiat-Kiatnya?

Hai semua!

Kalian tau ga sih, kalau Ganabhikara mendapatkan nilai rerata UTBK tertinggi nasional?! Hebat banget!

Nah, pastinya kalian punya banyak sekali pertanyaan yang ingin ditanyakan kepada mereka, kan? Jangan khawatir! Karena beberapa waktu lalu, tim Catatan si Thamrin mendapatkan kesempatan untuk mewawancarai perwakilan dari mereka, yakni Kak Zaza, Kak Fadli dan Kak Cisty. Penasaran isi wawancaranya? Yuk, lanjut baca!

Tapi … sebelum lanjut, ucapin selamat kepada Ganabhikara dulu, yuk! Selamat untuk Ganabhikara atas pencapaiannya mendapatkan nilai rerata UTBK tertinggi nasional!

Oke, jadi tim Catatan si Thamrin menanyakan beberapa pertanyaan nih.  Mulai dari cara belajar, cara bagi waktu, motivasi buat belajar, tips-tips mengerjakan soal, sumber belajar, serta saran dan reminder.  Berikut ini adalah kutipan wawancara dengan Kak Zaza, Kak Fadli dan Ka Cisty.

Zahrani Lukman
Zahrani LukmanKak Zaza
Read More
Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Indonesia 2020
Fadli Januar
Fadli JanuarKak Fadli
Read More
Ketua Angkatan Ganabhikara Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga 2020
Cistya Miskatuzahra
Cistya MiskatuzahraKak Cisty
Read More
Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia 2020
Previous
Next

Cara belajar kakak gimana, sih?

Menurut Kak Zaza,

“Pertama-tama pastinya kita harus kenali diri sendiri dulu, karena semua semangat berasal dari diri sendiri.  Sebab untuk perjuangin sesuatu, kita harus tahu apa alasannya.  Ini juga bakal kepake kalo nanti mimpi kalian udah tercapai.  Ketika kalian lagi capek, jenuh, demot (demotivasi), inget lagi seberapa keras perjuangan kalian dulu.”

“Sebelum lanjut, harus tahu dulu kalau enggak semua orang punya standar ‘siap’ yang sama.  Definisi belajar setiap orang pun beda.  Ada yang anggep review materi atau kerjain soal aja udah belajar, tapi ada juga yang harus keduanya.  Jangan terjebak sama standar orang lain, apalagi tips-tips yang kadang memberatkan diri.  Jadi, harus ditimbang-timbang lagi kalau nemu referensi cara-cara belajar.  Sesuai atau enggak sama ‘gaya hidup’ kalian, cuma kalian sendiri yang tahu,” lanjutnya.

Lain lagi dengan Kak Fadli yang menganggap cara belajarnya biasa saja, dengan cara membaca buku dan mendengarkan guru.  Tapi, ia juga menambahkan kalau ia harus ingat bagian yang tidak ia mengerti untuk dipelajari nanti. 

“Jangan sampai gak ngerti dikit langsung gak semangat belajar,” katanya.

“Yang penting hal yang lu gak ngerti, nanti lu pelajari secara khusus.  Kalo gue, gue gak pernah belajar malem, karena pas gue capek, gue gak belajar maksimal dan akhirnya pesimis sendiri.  Pas belum bisa emang gampang bosen, tapi pas udah jago lama-lama seru belajarnya,” lanjutnya.

Sama seperti Kak Fadli, Kak Cisty juga tidak punya cara belajar khusus, tapi ia mengaku selalu sadar dengan kebutuhan belajarnya.  Ia mulai belajar dari apa yang paling ia butuhkan.  Misalnya, untuk materi berhitung atau nalar, Kak Cisty bakal latihan soal sebanyak mungkin dengan jenis soal yang beragam.  Sedangkan untuk materi hafalan, jika materinya tidak begitu banyak, ia akan mencatat.  Tapi jika materinya sangat banyak, ia akan langsung baca dan pahami di saat itu juga. 

“Intinya, kenalin butuhnya belajar apa dan konsisten untuk memenuhi kebutuhan tersebut,” tekan Kak Cisty.

Bagaimana cara membagi waktu di tengah kesibukannya di MHT?

Menurut Kak Zaza,

“Kalau udah tau apa yang mau dipelajarin, tidak lain dan tidak bukan, bagi waktu seefisien mungkin.”

Ia percaya bahwa semua hal udah ada porsinya masing-masing, termasuk waktu yang diberikan.

Sementara, Kak Cisty selalu mendahulukan hal urgent daripada important.  Ia bergerak dari hal paling darurat (yang paling deket deadline-nya).

“List dulu hal yang harus aku lakuin dan deadline-nya, nanti ketauan mana yang lebih urgent,” ujar Kak Cisty.

“Terus, juga harus selalu nyicil.  Jangan mentang-mentang luang maunya dipakai leha-leha terus.  Self care is good, tapi tetep tahu batasan,” lanjutnya.

Kak Fadli juga menambahkan,

“Kalau waktu itu dipakai dengan benar, semua bakal lebih dari cukup.”

Sebagai manusia, pastinya mereka juga pernah ngerasain jenuh dan males belajar. Kira-kira apa ya, yang mereka lakukan jika itu terjadi?

“Biasanya gue motivasi diri, yang penting saat ini belajar dan ilmu bertambah, gak perlu dipaksakan terus.  Lagian buat lulus juga nilai gak perlu sempurna.  Kalau emang jenuh banget ya, stop belajar dulu.  Biasanya kalo udah fresh gak males lagi,”

kata Kak Fadli.

“Kita harus percaya sama proses.  Hasil sudah termaktub, tinggal kitanya aja yang jalanin,”

jawab Kak Zaza.  Kak Zaza juga mengingatkan untuk menjalani semuanya dengan ikhlas.

Bagaimana caranya supaya bangkit dari rasa malas atau motivasi apa yang bisa membuat mereka bangkit dari rasa malas?

“Pastinya balik ke motivasi awal sih, kayak aku pernah dapet quotes ini, ‘Ingat, tuhan tidak menyuruh kita untuk sukes, melaikan untuk berusaha, dan jangan berusaha untuk sukses, melainkan untuk berarti’,”

jawab Kak Zaza.

“Kayak jalanin aja semuanya, besok mungkin kita sampai.”

Mirip dengan Kak Zaza, Kak Cisty mengatakan,

“Kita harus ingat motivasi awal kita dan apa alasan kita untuk mengejar impian kita Motivasinya ya mimpi aku hehe, aku sadar bgt mimpi aku kegedean, insecure-nya pun gede banget juga.  Jadi ya, aku sebisa mungkin selalu inget alasan aku pertama kali punya mimpi itu, kenapa sampe sekarang masih mau meraih mimpi itu.  Aku mau mimpi itu terwujud dan manfaatnya tersampaikan gitu,”

jawab Kak Cisty.

“Last but not least, karena keluarga & calon keluargaku.  Aku mau keluarga yang aku punya sekarang bangga karena aku bagian dari mereka.  Bangga karena aku tumbuh dan bisa wujudin mimpi aku.  Aku juga mau calon keluarga aku nanti (read: anak-anak aku dan lainnya), bangga karena memiliki aku,” lanjutnya.

Karena beberapa bulan lagi angkatan 2021 akan melaksanakan UTBK, oleh karena itu, tim Catatan si Thamrin menanyakan Tips dan Trik mengerjakan TPA dan TPS saat UTBK.

“Tipsnya adalah selalu mengerjakan dari yang paling mudah ke yang paling susah. jadi balik lagi ke kenalin diri dulu, punya potensi di jenis soal seperti apa.  Bahasa gampangnya nih, perjuangkan soal yang bisa diperjuangkan,”

jawab Kak Cisty.

Tim Catatan si Thamrin tidak hanya menanyakan tips dan trik doang lohh.  Tapi kami juga menanyakan sumber-sumber belajar yang mereka gunakan untuk persiapan UTBK.

“Saran aku selalu pake referensi soal-soal, yang ada pembahasan dan jawaban yang terpercaya.  Karena menurut aku percuma kalian kerjain soal banyak-banyak, tapi ngga tau salahnya dimana, ngga tau apa yang dievaluasi.  Hal ini juga aku terapin kalau aku ikut-ikut TO online, aku paling cuma ikut 1 aja tapi bener-bener aku review dan bahkan print ulang soal, ss (screen shoot), dan kerjain ulang sendiri, di-timer-in lagi sendiri,”

jawab Kak Zaza menurut pengalamannya.

“Palingan dari guru, buku erlangga, sama buku Big Bank sih,”

jawab Kak Fadli.

“Sumber aku dulu kalo TPS tuh Wangsit aku bener-bener aku tamatin, aku juga ikut try out online di Pahamify sama Zenius.  Kalo TPA dulu belajarnya dari Wangsit, nontonin video Zenius juga berguna bgt asli! Sama intinya kalo TPA tuh latihan sebanyak mungkin karena jenis soal kan beragam, biar ga kaget ketika ketemu soal gitu.  Aku juga dulu Inten kan, jadi dapet soal banyak bgt juga dan very helpful,”

jawab Kak Cisty.

Saran menghadapi UTBK dari Kak Zaza, Kak Fadli dan Kak Cisty.

“Hal ini ngga berlaku buat UTBK aja tapi juga bisa kalian terapkan di tiap-tiap pelajaran sekolah.  Kayak, kalo guru lagi jelasin bio, ya dengerin aja bio, sebisa mungkin jangan nyambi pelajaran lain yang bikin kalian jadi ngga dengerin gurunya yang akan berujung pada kalian harus pelajarin materinya dua kali.  Nah hal ini bakal bisa diterapin buat, kalo lagi les ya les, kalo lagi sekolah ya sekolah,”

jawab Kak Zaza.

“Banyakin ibadah. sedekah lewat kitabisa.com sekarang sesimpel itu, minta maaf sama guru-guru, keep in touch sama mereka, kabarin kalo udah mau deket-deket ujian,” lanjutnya.

“Semangat sama optimis, jangan sampe nyesel karena usaha yang setengah – setengah,”

jawab Kak Fadli.

“Saran yg bisa aku kasih adalah, just do it.  Lakuin dengan ikhlas.  Jangan mengeluh, jangan pernah berhenti.  JUST DO ,”

jawab Kak Cisty.

Reminder dari Kak Zaza, Ka Fadli dan Kak Cisty.

“Semua udah ada porsinya masing masing.  Ikhlas jalani semuanya, happy-happy aja jangan lupa soalnya your mental health matters the most.  DONT BE TOO HARD TO YOUR SELF,”

ujar Kak Zaza.

“Disaat kalian sudah ragu, maka kalian akan menyesal,”

ujar Kak Fadli.

Please keep in mind bahwa pada akhirnya, tidak akan ada usaha yang benar-benar sia-sia,”

ujar Kak Cisty.

Eitss, ada pertanyaan spesial nih! Seperti yang kita tahu, Ganabhikara telah meraih nilai rerata UTBK tertinggi nasional.  Penasaran ga sih, kira-kira gimana ya persiapan yang dilakukan Ganabhikara waktu itu?

“Ya palingan kayak biasa, ikut les, belajar mandiri, sama palingan bikin sistem tutor gitu.  Yang pinter ngajarin yang lain,”

jawab Kak Fadli selaku ketua angkatan Ganabhikara.

Oke! Jadi itulah kutipan wawancara dari perwakilan Ganabhikara.  Sebelum meninggalkan laman artikel ini ucapin semangat dulu yuk buat Dekarasha Metaraskaya yang beberapa bulan lagi mau menghadapi Ujian!

Semangat untuk Dekarasha Metaraskaya dalam menghadapi UTBK maupun ujian yang lain! SEMANGAT PASTI BISA!

Kami dari tim Catatan si Thamrin berharap agar artikel ini dapat memotivasi dan menginspirasi kalian semua.  Mohon maaf bila ada kesalahan kata atau yang lainnya.  Sekian dari kami, sampai bertemu di artikel berikutnya!

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *