“Study Abroad dengan Beasiswa? Mau dong!!”

Halo, semuanya! Catatan si Thamrin kembali lagi dengan artikel baru! Siapa, sih, yang gak mau kuliah di luar negeri? Makanya, kali ini, kami membahas tentang beasiswa universitas luar negeri! Kami berkesempatan untuk mewawancarai 4 MHT 10 yang berhasil mendapatkannya. Yuk, langsung baca aja!

 

Yang pertama adalah Kak Zaza yang mendapatkan ASEAN Scholarship di National Technology University (NTU), Singapura. Berikut adalah hasil wawancara kami dengannya.


  • Application Scholarship Satu Jalur Sama Application Univ Gak Kak?

Mhmm, satu jalur, tapi gak wajib ngambil scholarship.

Jadi, NTU tuh kayak ngejabarin beberapa scholarship di application pas lagi daftar, jadi tinggal centang-centangin scholarship apa aja yang lu mau. Ntar setelah dicentang-centangin, suruh isi lagi form, essay, prestige, dan sebagainya, khusus buat scholarship, terpisah dengan yangbuat NTU. Ntar form-form tersebut dikirim ke scholarship yang lu pilih (kalo gak salah bisa milih sampe 5 scholarship dah, gua lupa-lupa inget). Gua daftar ASEAN sebagai salah satunya, dan akhirnya dapet.


  • Cakupan Beasiswa

Full dibayar 4 tahun dan dapet uang jajan (Stipend).


  • Berapa penerima beasiswa tersebut setiap tahunnya?

Kurang tau.


  • Bagaimana Cara Kakak Memilih Jurusan dan Apa Tipe ideal dari Universitas Tujuan?

Gue dari dulu emang tertarik ke komputer-komputer dan teknologi sih, jadi milih jurusannya gampang. Compsci, informations systems etc, univ yang idealis itu yang berprestasi dan murah, dan gara-gara dapet scholarship, literally NTU.


  • Menurut Kakak, kenapa Kakak bisa terpilih?

Hmm, gue gak tau jawabnya gimana lagi, tapi “pake feeling”. Btw, gue gak tau seberapa orthodox metode gue, tapi…

Esai-esai yang gue bikin harus engaging. At least, gue kagak bosen pas gue baca ulang esai gue lagi. Pas prompt-prompt-nya kagak explicit disuruh “describe your achievements” atau “make a personal statement” gitu, dan sabi ada creative freedom, gue masukin unsur-unsur storytelling dan a lil bit of poetry gitu-gitu lah. Bukan berarti harus pake simbolisme, metafor, parabola, simile, dsb, tapi kayak struktur kalimatnya yang dimain-mainin biar ada alur storytelling

Selain engagement, gw juga merhatiin seberapa gampang esai gue dibaca. Kalimat yg berbelit-belit gak papa buat “dramatic effect”, tapi jangan sampe bikin orang males baca esainya aja. What I did was gue make kata-kata simpel tapi agak berbelit-berbelit kalimatnya.

Dan yang penting juga itu pesan apa yang mau lu sampaikan, kek poin-poin apa yang lu mau tampilkan yg membuat lu menonjol dari applicant lain.

So another point: jangan lupa banyak revisi, dan minta feedback orang-orang.


  • Wawancara Beasiswa

Sumpah kagak beda-beda amat sama wawan masuk MHT. Intinya,  pahamin bener basic questions-nya, sisanya di-carry personality sama communication skill lu. Karena prestasi dan sebagainya lu udah ditulis di esai dan form-form beforehand. dan pas interview gue lebih mau menonjolkan outgoing nature daripada prestasi.


  • Apakah Ada Kontrak Kerja Setelah Lulus?

ASEAN Scholarshipnya sendiri kagak ada apa-apa, tapi di NTU ada yg namanya Tuition Grant (TG).

TG ini tuh basically “lu bayar 50% tuition fee, tapi lu ntar kerja di Singapura selama x tahun”. TG tuh milihnya pas daftar awal-awal, jadi pas gue diterima di NTU tuh udah sama TG. TG tapi sifatnya kagak wajib, jadi siswa sabi opt out of TG.

ASEAN Scholarshipnya jadinya sebuah extension buat TG. Gw dapet TG dan ASEAN, jadinya gue contractually obliged to TG also, that being kerja di Singapura selama x tahun. 


  • Pesan untuk pembaca

Jangan takut out of the box, yang penting eksekusinya bagus.

Tapi bottom line, gue ranking 27-an (kalo gak salah), ikut beberapa organisasi doang (OSIS atau MPK aja kagak), dan jarang ikut lomba (kagak pernah emas juga kok gua). Olim juga kagak kok. Jadinya, gue harus resort to other methods biar menonjolkan diri gue sendiri.

Most of the time lu bakal ragu, tapi if you have a general direction on where to go, don’t be afraid to charge blindly.

Dan juga, take everything with a grain of salt. Belom tentu advice yang orang-orang kasih itu bener dan applicable buat lu. You can also use your own common sense.

Oiya nih deh, sebagai tambahan. Kalo ada yang mau benchmark, IELTS writing gue 6.5, kok. Speaking gue juga 6.5. Cuma, kalo lu punya a good sense in English, santai aja, yang penting latihan.

Dan kalo lu mau storytelling approach, jangan lupa baca buku yg banyak biar dapet sense-nya. I don’t know, kek The Way of Kings, Mistborn, Narnia, serah lu. Teen oriented books kek Harry Potter dan Percy Jackson tend to have simpler wordings, dan yang lain kek The Way of Kings, Mistborn, dsb bakal lebih ribet.

 

Selanjutnya, ada Kak Kemala yang diterima di Asia Pacific University (APU), Beppu, Jepang. Bagaimana ya, pengalaman Kak Kemala dalam mendaftar?


  • Application scholarship satu jalur sama application univ gak sih?
    Tergantung univnya, kalo yang aku apply rata-rata di Jepang itu udah sekalian jadi pas pengumuman keterima atau enggak, juga dikasih tahu dapet berapa persen scholarship. Beberapa univ lain biasanya terpisah jadi setelah keterima, apply scholarship bisa di univ tersebut juga, bisa di third party (Australian Awards, dll)


  • Cakupan beasiswanya apa saja kak?

Depends juga. Kalo di Jepang, ada yang namanya MEXT dari pemerintah Jepang, itu paling besar kalo gak salah karena dikasih uang bulanan juga. Kalo yang dari univ biasanya motong tuition fee per tahunnya.


  • Kira-kira berapa penerima beasiswa tersebut setiap tahunnya?
    Hmm, kalo itu gue gak tau exact-nya sih.

  •  Apa yang akan kakak pilih? Jurusan yang benar-benar diincar tapi tanpa beasiswa atau jurusan yang mirip tapi dengan beasiswa?

Relatif dengan kemampuan finansial orang tua & semirip apa jurusan itu dengan yang kita minatin. Kalo gue personally usahain dulu ke jurusan yang gua minatin dengan apply beasiswa ke third party organizations.



  • Menurut Kakak, kenapa Kakak bisa terpilih oleh APU?

Hmm, kenapa yaa, yang jelas pas apply APU, semua sertif yang gua punya gua submit, termasuk sertif akademis yang gak ada di syarat apply. Esai gua juga di-proofread sama banyak orang kayak temen-temen, alumni MHT yang lagi di Jepang, dan beberapa keluarga gua.


  •  Wawancara
    Kalau ada atau enggaknya juga beda-beda. Untuk yang ada itu biasanya ditanya kenapa jurusan dan univ itu, where do you see yourself after graduating, dll. Dan beberapa juga ada yang ngasih pertanyaan tentang jurusan itu just to make sure kita paham jurusan yang mau kita ambil.


  •  Bagaimana cara membuat esai kakak stand out?
    Biasanya sih kalo esai ada prompt-nya (kayak topik gitu). Menurut gua yang penting jangan bertele-tele, singkat padat jelas aja. Dan pastiin harus nyambung sama topiknya, gak usah terlalu ke mana-mana.


  •  Apakah Ada Kontrak Kerja Setelah Lulus?

Enggak ada, kalo scholarship dari univnya langsung atau dari government Jepang sih biasanya gak ada ikatan harus balik lagi ke Indo krn gak ada hubungannya. Tapi kalo scholarship-nya dari LPDP gitu misalkan, kan itu pemerintah Indonesia, biasanya ada kontrak harus balik ke Indo. Tapi LPDP biasanya S2 sih.


  •  Pesan untuk Pembaca
    Jangan lupa seimbangin usahanya pake doa, yakin kalau rencana yang di atas pasti yang terbaik buat diri kita. Gak usah minder kalau liat temen-temen nanti dapet univ duluan, semua orang ada jalannya masing-masing jadi don’t stress it <3

 

Lalu, ada Kak Akira yang diterima di Korea Advanced Institute of Science and Technology (KAIST), Seoul. Langsung baca hasil wawancara kami!


  • Application scholarship satu jalur sama application univ gak sih?

Tergantung univnya bro, kalo yang Jepang itu daftarnya terpisah gitu. Kalo KAIST udah sepaket, jadi daftar univ aja.


  • Cakupan Beasiswa

Kalo Jepang biasanya gede dari MEXT, bisa belasan juta tambah full tuition. Kalo KAIST lebih dikit dari Jepang, full tuition fee tambah uang saku 4.5 juta per bulan.


  • Berapa penerima beasiswa tersebut setiap tahunnya?

Kalo KAIST gak ada tertentunya per negara, tahun lalu dari MHT ada 3, yang dari indo ada 8. Sekarang lebih dari 8.


  • Apa yang akan kakak pilih? Jurusan yang benar-benar diincar tapi tanpa beasiswa atau jurusan yang mirip tapi dengan beasiswa?

Harusnya sih ngikutin keinginan sendiri. Yang penting jurusannya nyaman, kecuali kalo emang kepepet wkwk.


  • Menurut Kakak, kenapa Kakak bisa terpilih?

Hmm, ada unsur hokinya sih. Awalnya gak yakin padahal, tapi kayaknya sih karena SAT subject gua 2400, soalnya yang keterima yang 2400. Ada yang 2390 gak keterima. Tapi di KAIST sendiri seharusnya gak ada point minimal.


  • Apakah Ada Tahapan Wawancara?

Gua gak wawan, bro. Wawan KAIST tuh buat yang dimasukin list cadangan. Kalo gak diwawan kayak langsung antara lolos atau gak lolos gitu.


  • Apakah Ada Kontrak Kerja Setelah Lulus?

Gak ada, itu mah Singapur. Ikatan kerja, NTU atau NUS.


  • Pesan untuk Pembaca

Kalo pilih univ harus tau strateginya. Kayak contohnya gua pilih KAIST jadi fokus SAT gitu. Terus anak Jepang pada fokus SAT yang bahasa Inggris. Soalnya beda univ beda selera, wkwk.

 

Terakhir adalah Kak Farrel yang mendapatkan beasiswa MEXT di Kyushu University, Fukuoka, Jepang. Kak Farrel memberikan banyak informasi berguna, jangan sia-siain!


  • Application scholarship satu jalur sama application univ gak Kak?

Ini karena gua Jepang, gua jelasin apa yang gua tau soal scholarship di Jepang yak. Jadi, dapet scholarship di Jepang itu banyak dari organisasi manapun, pemerintah jepang sendiri (MEXT), atau dari program univnya sendiri (jadi apply univ sekalian scholarship).

Untuk scholarship di luar univ kayak JASSO, MEXT (yang daftar sendiri), Mitsui Bussan (scholarship jepang dari indo), dll. itu lu harus banyak-banyak baca apa aja kebutuhannya. Kalau untuk tahun ini, Mitsui Bussan butuh nilai rapor sama recommendation letter kalo gak salah. Kalau MEXT butuh juga begituan dan EJU dan JLPT yang gua waktu itu belum bisa, makanya gak berani ngambil. Untuk yang lain, searching aja.

Nah, gua ni alhamdulillah dapet scholarship MEXT dari rekomendasi univ. Jadi setiap univ punya program scholarship sendiri, nah itu banyak-banyak baca. Kalau Kyushu, gua dapet MEXT gak perlu JLPT dan EJU tadi karena jatohnya gua didaftarin univ, bukan daftar sendiri gitu.


  • Cakupan scholarship-nya itu apa aja Kak?

Beda-beda, banyak banget gal hapal semua gua.

    • Kalau MEXT yang gua dapet nagoya sama kyushu sama,

Admission Fee : Gratis

Tuition Fee : Gratis 4 Tahun

Airplane Ticket : Gratis buat 2 kali doang, yaitu pas pertama kali berangkat dan kalau udah lulus pulang (jadwal penerbangan ditentuin mereka)

Uang jajan :  117.000 Yen per bulan selama 4 tahun.

    • Kalau MEXT-nya Tohoku dia beda di uang jajan aja, 119.000 yen.
    • Kalau Kyoto, ada scholarshipnya sendiri dia, 120.000 yen per bulan. Yang lain juga gratis.
    • Mau daftar MEXT sendiri sama juga, 117.000 yen per bulan

Ada juga scholarship yang partial jadi ga full dibayar uang kuliahnya, cuman gua lupa. Oh iya, nambah nih program G30 dari Nagoya scholarship-nya sama dibayarin semua biaya kuliah, uang jajan 500.000 yen per tahun untuk 4 tahun, tiket pesawat ga dijelasin sih disini.


  • Berapa Jumlah Awardee MEXT Setiap Tahunnya?

Ini jujur gua kurang tau, wkwkwk. Gua gak yakin mereka nentuin angka setiap tahun, mereka gak ngasih tahu soal-soal begituan. Tapi, untuk yang dapet MEXT dari Kyushu itu 2 orang aja, gua sama anak smandel. 

 

Kalau MEXT yang Nagoya, ada berapa Kak?

Maaf ya, kurang tau gua. Yang pasti lebih dari satu karena dari yang gua denger ada juga yang dapet MEXT selain gua (kalau ga salah info). Gua taunya 2 orang yang dapet MEXT di Kyushu karena tau dari temen-temen di sana sama kakak kelas. Gua karena udah pledge di Kyushu, gua langsung reject Nagoya, jadi gak dapet banyak intel.


  • Kalau Ada Pilihan Ini, Kakak Bakal Pilih Apa? Ambil Jurusan yang Dimau tapi Tanpa Beasiswa atau Jurusan yang Mirip tapi Ada Beasiswa?

Hmmm, sulit ya, wkwkwk. Dia lebih ke tipe jurusan apa, engineering and science kah, bisnis kah, atau bahasa, dll. Paling aman kalau engineering dan science biasanya itu bisa semua.

Untuk jawabnya, gua personally gak pernah milih jurusan yang gua gak pengen, dan salah satu alasannya juga karena jurusan gua banyak kesempatan beasiswanya, wkwk. Tapi, walaupun kalau lu misal keterima di jurusan yang lu pengen tapi gak dapet beasiswa, masih banyak beasiswa lain asal lu mau nyari. Kayak di Indo sendiri, ada Mitsui Bussan, dari Ajinomoto juga ada. Daftar sendiri aja banyak dan mereka rata-rata gak ngeliat lu masuk jurusan apa, tapi kenapa lu mau masuk jurusan itu. Asal lu bisa convince mereka, kemungkinan besar dapet.

Soalnya kita di MHT udah beruntung academic privilege-nya bagus, dapet status bagus SMA negeri terbaik di Indonesia. Jadi rata-rata kalau rapor lu stabil, tahap saringan awal pasti lewat. Nah, sekarang lu harus asah skill nulis esai sama ngomong di interview. Gitu aja sih.


  • Boleh Ceritain Pengalaman saat Interview Gak Kak?

Interview tergantung univ ya, suka-suka mereka kalau ini sebenernya, dan tergantung jurusannya juga beda univ, beda jurusan maka beda mekanisme sama durasi interview. Gua ceritain 3 pengalaman interview gua Kyushu, Nagoya, dan Tohoku. Ini agak panjang ni kayaknya, gua bagi-bagi deh, wkwkwk.

    • Tohoku

Interview-nya academic based banget, ini dari tiga univ interview di atas yang paling lama, 1,5 jam. Gua kan Advanced Molecular Chemistry programnya. Jadi di 1,5 jam itu dites kimia, fisika, dan matematika. Di mana bobot yang paling lama dan berat di kimia. Dia sedikit ngomong lebih ke ngerjain soal dan jelaskan dikit kenapa jawaban kamu itu. Pertanyaan-pertanyaan general-nya dikit, paling kayak introduce yourself, tapi sisanya bener-bener ngerjain soal aja terus kumpulin PDF scan ke chat Zoom-nya, ngerjainnya live di depan kamera pas lagi nge-Zoom. Format soalnya :

– Kimia (10 soal pilihan ganda, jawab langsung dikasih waktu 10-15 detik per soal, 1 esai bercabang kayak soal OSP, kerjain di kertas, scan, kumpulin, terus jelasin dikit)

– Fisika (15 soal pilihan ganda, jawaban tulis kertas, scan, kumpulin)

– Matematika (4 esai kayak soal OSK-OSP gak bercabang, kerjain di kertas, kumpulin, scan)

Dan gua waktu itu kan sama Suryo ya Tohoku dan waktu itu pertanyaannya persis sama.

    • Nagoya

Nagoya durasinya 45 menitan, dan soal-soalnya santui. Dia lebih banyak ngomong dibanding ngerjain soal, di sini lu harus asah speaking skill lu. 20-30 menit pertama ngobrol. 

Pertanyaan yang sering muncul itu:

    1. Introduce yourself!
    2. Why did you choose Nagoya University?
    3. Why did you apply for this program?
    4. What will you do in 5 years?
    5. Is scholarship an important factor for you?

Nah, kan kalau Tohoku ama Suryo, gua daftar kimia sama Akira. Pertanyaan Akira yang nomer 2 dia jelasin soal kenapa daerah Nagoya spesial dan dia jelasin isi labnya, terus digocek sama yang interviewer-nya. Kenapa harus Nagoya? Kan Kyushu, Osaka, Tohoku, juga bagus labnya? Untung Akira bisa jawab waktu itu. Kalau gua dari pertanyaan ke 2 langsung gua arahin ke penelitian. Gua bilang gua interested ke penelitian mereka. Abis itu mereka improv, mereka skip nomer 3 terus malah nanya lebih lanjut tentang penelitian yang gua sebut. Yang lainnya sama.

Untuk 15 menit terakhir ini pertanyaan sains. Punya gua ama Akira beda tapi gua gak tau punya Akira gimana. Kalau punya gua:

– Matematika

Matematika dasar basically. Slide pertama itu nyocokin grafik sama fungsi. Terus beberapa pertanyaan integral dan turunan.

– Kimia 

Kimianya esai dan isian singkat tergantung topik. Jadi di situ ada kayak belasan topik terus dipilihin random suka-suka orangnya. Gua dapet topik entalpi, organik, sama struktur atom gitu.

Matematika sama Kimia format jawabnya sama yaitu jelasin aja. Gausah dikumpulin di kertas.

 

    • Kyushu

Kyushu paling banyak ngobrol, durasinya 45 menit – 1 jam kalau obrolannya asik bisa lama, wkwkwk. Mereka ada pertanyaan sains tapi gak tertulis, lebih kayak nanya sambil ngobrol. Bener-bener ngobrol doang. Tapi justru itu yang buat susah, interviewer-nya bener-bener ngetes seberapa paham dan seberapa antusias lu, serasa interogasi. Pertanyaan mereka lebih mendetail dan mengocek, kalau lu gak paham apa yang lu omongin, lu bisa dipojokin sama mereka. Ini interview yang paling nguras mental. Pertanyaan general-nya rata-rata sama kayak Nagoya. Mungkin mereka improv sesuai esai yang lu tulis dan statement yang lu nyatakan pas lagi interview, jadi hati-hati kalau nulis dan ngomong depan mereka, bisa dilempar balik sama mereka. Kan gua di esai nulis passion gua tentang kamera dan di interview gua bilang kamera salah satu alesan kenapa gua suka kimia. Terus dia nanya apa hubungannya kamera sama kimia, gua jelasin komponen kimianya terus gimana kamera bisa bekerja dengan kimia, terus ditanya lagi soal komponenya dan begitu terus, dia menggali seberapa lu paham soal apa yang lu omongin. Di 10-15 menit terakhir itu ada pertanyaan konsep kimia aja (gaada mtk atau fis) kayak inorganic chemistry, physical chemistry, dan pertanyaannya random, suka-suka mereka mau nanya apa. Yang pasti mereka nanya konsep dan kita disuruh jelasin, lagi karena mereka pengen tau seberapa paham kita.

Jadi urutannya Tohoku, Nagoya, Kyushu Itu dari yang paling nguras otak ke yang paling nguras mental. Tohoku lu gak perlu banyak pinter ngomong karena cuma ngerjain soal, tapi soalnya paling susah. Nagoya lu harus bisa ngomong dan ngerjain soal yang lebih gampang. Kyushu lu harus bisa ngomong, improvisasi, dan prepared apa yang lu bakal omongin, harus komprehensif. Dan itu dari pengalaman gua tahun ini, gua saranin lu jangan fokus either ke ngomong doang atau ngerjain soal doang. Bagusin dua-duanya karena mungkin formatnya tahun depan bisa berubah.


  • Gimana Kakak Bikin Esai Kakak Stand Out?

Jadi basically ada 2 faktor yaitu skill nulis in general (pemilihan kata, struktur kalimat, pokoknya gimana lu bisa bikin tulisan lu enak dibaca) dan konsep.

Untuk skill nulis, orang yang sering baca buku, novel, dll. berbahasa Inggris pasti udah lumayan paham. Gua kan orangnya jarang baca-baca buku begituan ya, jadi gua mulai baca buat cari referensi dan latihan nulis sendiri. Banyak-banyak nulis deh pokoknya. Terus jangan lupa minta review sama yang udah ahli, minta pendapat ke banyak orang. Dan sekarang udah canggih, 4 tool yang gua pake:

    1. Grammar Checker – gua pake grammarly
    2. Paraphraser (buat generate kalimat yang lebih enak) – banyak ni di internet cari aja
    3. Synonym gitu buat cari cari kata – banyak kayak Thesaurus
    4. Plagiarism checker – ini gua pake grammarly juga, tapi banyak juga di internet

Kalau konsep lu harus kreatif, manfaatin kehidupan asik lo di MHT. Tebarin experience hidup lu yang kira-kira gak semua orang punya. Ini ya tergantung pribadi masing-masing pilih apa yang worth dipaparkan apa yang enggak. Dan pastiin apa yang lu ceritain nyambung sama univnya, apa hubungannya sama jurusan lu, dan apa kontribusi yang bakal lu lakuin di sana.


  •  Ada Kontrak Gitu Ga Kak?

Iya, untuk MEXT gua ini ada beberapa peraturan umum kayak mematuhi peraturan Jepang dan univ. Yang penting itu, gak boleh ngambil scholarship lain kalau udah dapet MEXT dan harus maintain GPA (IPK) 2.1/3. Kalau di Indo, mungkin kayak di atas 3 dari 4.


  • Ada pesan yang ingin disampaikan gak nih Kak kepada pembaca?

Pesannya, jangan males-males baca dan/atau searching internet! Kesempatan ada karena kamu yang menemukannya. Jadi, kalau kesempatan bisa terus bertambah, kenapa enggak?

 

Sekian hasil wawancara kami dengan kakak-kakak hebat dari MHT 10. Semoga artikel bulan ini bermanfaat untuk kalian semua. Sampai jumpa di artikel selanjutnya!

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *