Pengalaman tanpa Tutor Malam & Kelas Olim di MHT

Hi, TEJO readers! TEJO? Apaan tuh? Tahun ini divisi jurnalistik Catatan si Thamrin punya nama nih, TEJO readers, yaitu TEJO: Thamrin Exclusive JOurnalists. Salam kenal lagi, semuanya!

Kali ini, TEJO kembali dengan artikel baru,

Pengalaman tanpa Tutor Malam & Kelas Olim di MHT

Seperti yang kita ketahui, menyambut semester genap tahun ajaran 2021/2022, MHT meniadakan kegiatan tutor malam dan kelas olim buat kelas 10 dan 11 nih! Kira-kira gimana reaksi warga-warga MHT, ya?

Kali ini, kami berkesempatan untuk mewawancarai beberapa perwakilan sebagai narasumber, yaitu

*  Nafi dan Ribi sebagai wakil siswa/i MHT angkatan 12 dan 13

*  Sarah sebagai wakilan ambis olim

*  Bu Titin Setyowati sebagai wakil pihak sekolah

*  Kak Rifa Mutiara, sebagai wakil pengajar tutor malam

*  Kak Mamat sebagai wakil pengajar olimpiade

*  Pak Benny dan Pak Bambang sebagai wakil ketua komite angkatan 12 dan 13

Yuk, langsung saja! 👇

— Bagaimana perasaan kalian nggak ada Tutor Malam dan Kelas Olim? —

“Tutor tuh bagus, bermanfaat, tapi kadang tanpa ada tutor, saya merasa lebih bebas, seperti bisa mengisi dengan tambahan lain untuk ujian Cambridge misalnya, yang tidak terikat jadwal sekolah. Kadang saya juga merasa kehilangan karena tutor juga ngebantu banget untuk ngejar materi sekolah, tapi di sisi lain, fleksibilitas tanpa tutor malam juga lumayan.

Lumayan mengkhawatirkan (nggak ada tutor malam), karena contohnya, temen-temen banyak gitu yang les Cambridge, dan akhirnya kurnasnya ga kepegang, apalagi jam pelajarannya juga sedikit. Dan di tutor juga sering membahas kurnas kalau ingin ulangan, dan menurut saya ga ada tutor ini agak disayangkan aja gitu, kalau ada tutor kita bisa lebih siap untuk kurnas. Dan buat Cambridge juga ngebantu banget, seperti bahas bahas soalnya dll.”

  • Nafi

(Nafi)

“Selama gak ada tutor malam dan olim kinerjaku saat belajar menurun banget, rasanya ada yang kurang/gak lengkap.”

  • Ribi

“Agak setengah setengah, karena kadang seneng, kadang sedih berasa ga enak juga. Kaya kan ada jadwal, nah semenjak ga ada tutor malam jadwal aku kaya rancu gitu. Tapi enaknya, aku bisa ada waktu lebih luang untuk belajar mandiri. Karena aku sendiri kadang juga lebih enak belajar mandiri. Dan ada hal lain yang bisa aku lakukan.”

  • Sarah

— Menurut pengalaman kalian, apa Tutor Malam berpengaruh (worth it) ke akademik? —

“Kalau akademik dan nilai, mungkin agak susah bilang, karena baru semester ini ga ada tutor, jadinya kurang bisa di-compare. Tapi kalau worth it atau engga, itu kembali ke orang masing masing dan tergantung subject. Kadang ada subject kurang suka, tutor jadi lebih berat dijalani. Tapi sebenernya tutor tuh worth it karena mungkin ada temen temen yang ga ikut les, jadinya tutor ini ngebantu banget. Dan waktu kelas 10 saya juga les di luar hanya sedikit, dan efek tutor malam tuh berasa banget. Tutor konsepnya bagus, tapi menurut saya yang kurang bagus kalau durasinya terlalu lama. Tapi intinya, tergantung orang lagi, kalau dia udah paham banget materi yang di tutor, malah akan menjadi kurang worth untuk dia.”

  • Nafi

“Semester kemarin sudah cukup worth it, apalagi tutor malam ditambah durasinya jadi 2 jam.”

  • Ribi

— Ada complain buat Tutor Malam di semester lalu? —

“Sebenernya complain ga ada, karena memang dari kelas 10 atau sekarang kelas 11 ga pernah ada hal yang bikin tutor itu “ga penting”. Walau kemarin sempat ada polemik tentang durasi tutor sih, tapi sudah disampaikan ke guru-guru. Tapi overall ga ada complain dari saya karena guru guru yang dipilih juga bagus, dan ada juga guru yang mengajar itu orangnya beda jadinya bisa membuat perspektif dan variasi lain.”

  • Nafi

“Menurutku kualitasnya masih bisa ditingkatkan lagi. Dan mungkin bisa lebih interaktif lagi cara belajarnya, jadi kalau anak muridnya sudah lelah belajar seharian gurunya bisa bikin kita semangat lagi dengan cara mengajarnya. Apalagi biasanya saat tutor malam kita udah capek dan ngantuk.”

  • Ribi

(Ribi)

— Menurutmu berapa lama sih, tutor malam yang bagus? —

“1.5 jam untuk durasi. Karena 2 jam agak terlalu lama, terutama kalau kurang mood, walau ada beberapa yang rasanya 1.5 jam kurang cukup, tapi tetep di tim 1.5 jam. Jadwal 20.00 – 21.30 sudah enak, sempet makan dan salat. Tapi kalau ada alternatif kedua, mungkin bisa dimulai pukul 19.30 – 21.00 jadi malemnya bisa ada waktu lebih free untuk melakukan hal lain.”

  • Nafi

“Menurutku durasinya sudah tepat. Bisa banyak nanya dan request soal di kelas. Mungkin baiknya dimajuin, mulai jam 7 dan selesainya jam 9 malam.”

  • Ribi

— Harapan untuk Tutor Malam kedepannya? —

“Tutor bisa diadakan kembali, karena tutor tuh bagus, terutama buat temen temen yang ga bisa les. Tapi saya harap 1 setengah jam aja biar lebih efektif. Tutor bisa diadakan kembali, karena tutor tuh bagus, terutama buat temen temen yang ga bisa les. Tapi saya harap 1.5 jam aja biar lebih efektif.

Pesan aja buat temen temen, kalo tutor usahain lebih aktif lagi. Karena ini juga fasilitas yang disediakan sekolah, guru gurunya juga menyempatkan waktu untuk datang, jadi kita hargai mereka, kita aktif, walau hanya sekedar nanya dan jawab.”

  • Nafi

— Gimana pendapat kalian tentang nggak ada kelas olim 2 bulan? —

“Sangat disayangkan dan merugikan sih bagi aku ga ada kelas olim, kita kan bentar lagi bakal mulai KSK, dan ini sangat rugi buat kita, terutama buat yang kelas 10, baru 1 semester belajar jadi masih buta gitu. Tapi memang yang kelas 11 bisa belajar mandiri karena udah tau apa yang perlu dipelajarin, udah tau guideline-nya.”

  • Sarah

(Sarah)

— Katanya kamu berambisi di olim, ya? Gimana kamu ngejar persiapan 2 bulan ini? —

“Harus ada niat dari diri sendiri, dan aku jujur juga cinta sama geografi. Sama aku tahun lalu, juga berhasil ke provinsi, tapi nasional belum sempat. Dan itu jadi motivasi banget buat aku untuk belajar mandiri, walau ga ada kelas olim dari pihak sekolah. Dan buat aku, belajar geografi juga menjadi hiburan buat aku, jadinya belajar geografi tuh nikmat.”

  • Sarah

— Apa sih tips kamu buat temen – temen yang mau ikut ambis olim? —

“Pertama, sukain dulu pelajarannya, belajar tuh jangan cuma karena lu harus menang sesuatu. Jadinya belajar ga perlu nunggu motivasi dulu. Aku juga ga belajar bener bener tiap hari, kalo aku ada waktu senggang aku baca buku geografi nya. Latihan soal, sampe ikut tryout juga.

Dan yang pasti jangan kreming, jangan merasa bisa menyelesaikan semua materi dalam waktu dikit. Cicil aja setiap hari 30 menit, jauh lebih efektif daripada belajar 20 jam/hari selama satu minggu.”

  • Sarah

 *******

Selanjutnya, kita wawancara pihak guru-guru, yuk! 

— Bagaimana pendapat Bapak/Ibu nggak ada Tutor Malam/Olim? —

“Sebenernya, tutor, olimpiade, ataupun PM tetap ada. Walau dari pihak sekolah masih belum bisa terlaksana mungkin karena kendala. Tapi semoga saja di awal maret ini bisa diadakan kembali.

Sebenernya, tutor malam & olim sangat membantu, apalagi MHT punya 3 kurikulum. Dan di kelas juga terasa sangat cepat temponya. Mungkin kalau belajar sendiri tanpa ada tutor malam atau sebaya akan jadi lebih sulit. Karena itu memang jadi alasan diadakannya tutor malam. Jadi kalau di sekolah bisa menyerap 50%, maka dengan tutor malam bisa ditambah lagi.

Dan sekarang mungkin belum ada tutor malam, maka bisa banget melakukan tutor sebaya. Atau bahkan OSIS seksi akademis bisa membantu membuat jadwal rutin untuk tutor sebaya selama tutor malam ini tidak ada.” 

  • Bu Titin

(Bu Titin)

“Berdasarkan pengalaman Kakak selama Kakak di MHT, Kakak merasa efek dari tutor malam ini ngebantu banget. Di sana ada kurnas, Cambridge… Dan kalau sekarang tidak ada tutor, jujur Kakak juga menyayangkan, karena dengan tidak diadakannya tutor malam, waktu belajar anak-anak juga berkurang, terutama kita juga masih online, karena belajar lewat Zoom juga kurang efektif. Kalau di sekolah bisa nyerap 50%, nah kalau ada tutor malam bisa nyerap sampai 80%. Dan yang namanya belajar itu butuh bimbingan, meski kita belajar sendiri kadang masih ada yang miss, dan lain lain.”

  • Kak Rifa

“Kita kan sudah mulai seleksi (tingkat sekolah-tingkat kota) olim di semester dua. Ternyata kita harus vacuum dan saat dimulai langsung ada seleksi tingkat sekolah jadi persiapannya serba mendadak.”

  • Kak Mamat

— Apa ada sesuatu yang perlu dievaluasi dan ditingkatkan dari tutor malam selama semester 1? –

“Sebenarnya secara keseluruhan sudah baik. Tapi untuk siswa, pastinya harus bisa lebih aktif, baik menjawab atau bertanya.

Pasti ada positif dan negatif untuk murid (dari penambahan durasi tutor malam), kelebihannya jam belajar kalian lebih banyak, lebih banyak materi, lebih banyak latihan soal, lebih banyak diskusi, tapi negatifnya, ada siswa yang kecapean, akhirnya tidak memperhatikan. Kalo dari sudut pandang guru, kalo missal cape ya pasti cape juga, karena sebelumnya juga pasti ada kegiatan. Gurunya capek, siswanya ga enak ngedengerinnya. Pada akhirnya lost dan tidak ada gunanya penambahan durasi.”

  • Bu Titin

“Saat tutor malam murid murid pada oncam, jadi kakak bisa melihat ekspresi wajah kalian… Tapi masalahnya mungkin online gini butuh kuota, dan kemampuan orang berbeda beda – murid murid bisa lebih aktif, jangan hanya 10 orang yang itu-itu aja. Tapi memang implementasinya agak sulit, tapi idealnya seperti itu.”

  • Kak Rifa

(Kak Rifa)

“Saat online ada banyak kesulitan, salah satunya interaksi. Kalau offline saya bisa keliling dan lihat ekspresi kalian sambil ngobrol-ngobrol. Tapi kalau online kan interaksinya sering kali satu arah. Aku jelasin materinya, tapi diskusi dengan kaliannya kurang. Yang pasti kalau boleh milih saya pilih offline tapi sayang kondisinya belum memungkinkan. Saya harap siswa bisa lebih aktif di kelas, dan karena waktunya jadi lebih sedikit jadi harus banyak belajar mandiri. Saat memang di kelas jangan takut bertanya. Dan para guru harus lebih extra dalam artian bisa semaksimal mungkin mengisi waktu yang singkat.”

  • Kak Mamat

— Gimana rencana/harapan ke depannya? —

“Kalo sebagai guru, harapannya, tutor malam, olim, dan PM segera dilaksanakan. Karena kita Mei itu udah mau PAS, waktu tinggal sedikit untuk mendalami materi. Guru guru juga pasti banyak yang mau mengejar materi, karena saat PTM jam belajarnya juga sedikit. Tapi kalau memang tutor malam belum bisa diadakan, tutor sebaya harus bisa.”

  • Bu Titin

“Untuk Kakak sendiri, Kakak berharap saat mengajar bisa lebih kreatif. Untuk murid semoga ga bosen dengan pengajaran kakak, semoga belajar tambah rajin, semoga tutor nya beneran bikin tambah paham, kalau ada yang ingin ditanya jangan malu. Untuk sekolah, semoga manajemen nya bisa lebih baik.

Semoga tidak bosen dengan tutor malam :). Semangat terus belajarnya, jangan malas, dan jangan sungkan buat tanya Kakak walau sekarang ga ada tutor.”

  • Kak Rifa

“Sempat ada rencana untuk disisipkan sedikit tentang bikin game dan semacamnya, supaya siswa terbiasa dengan problem solving. Tapi karena waktunya sedikit jadi saya utamakan materi yang lebih pentingnya.

Aku liat angkatan sekarang lumayan potensial, jadi aku berharap bisa sampai ke tingkat nasional dan jadi medalis tahun ini. Tapi selain itu, untuk di olim komputer sendiri kan kita belajar coding tuh. Aku ingin ilmunya bermanfaat saat kalian kuliah & berada di dunia kerja.”

  • Kak Mamat

(Kak Mamat)

*******

Terakhir, yang menjadi narasumber kita yaitu komite OTM MHT angkatan 12 dan 13, nih, TEJO readers!

— Bagaimana pendapat Bapak/Ibu nggak ada tormal/olim? — 

Kita harus melihat dari dua sisi, dari sisi kita dan sisi lawan. Kalau kita melihat dari sisi sekolah, sebenarnya mereka ingin sekali tutor dan olim itu ada, namun karena keadaan yang mendesak (pandemi Covid-19) maka tutor malam dan olim tidak masuk dalam anggaran Pemda. Kita ingat juga di tahun lalu dengan semangat kebersamaan dari angkatan 10, 11, dan 12 ; program itu kita laksanakan dengan sifatnya swadaya dan sukarela karena kami mengetahui tidak semua hal bisa ditanggung sama pemerintah, walaupun sifatnya tertulis seperti itu karena ada hal yang bisa kita bantu dan tidak bisa kita bantu. Masuk ke semester genap kalian gak dapet kan ? Om paham sekali ini jadi dilema. Simple nya sekolah nggak bisa ngadain kalau nggak ada dana. 

Maka coba kita lihatnya dari dua sisi, kalau kita lihat dari sisi kita kan ‘pokoknya harus ada olim dan tutor malam’ memang kayak gitu harusnya , tapi nggak bisa dipenuhi oleh pemda. Lalu saat kita ingin mengadakan olim secara swadaya dan sukarela, ada yang setuju dan tidak, nggak masalah karena itu demokrasi; yang jadi masalah itu ketika yang tidak setuju atau yang setuju memaksakan pendapatnya

Kita juga harus hargai sekolah karena kemarin telah berusaha mengadakan olim secara offline dan menyediakan opsi online untuk yang berhalangan. Memang tidak bisa memuaskan semua pihak tapi setidak-tidaknya semua usaha sekolah saya hargai, terlepas dari keterlambatan tutor malam dan olim itu karena berada di atas kekuasaan sekolah

  • Pak Benny

(Pak Benny)

— Gimana aktivitas anak di rumah tanpa tutor malam? Tetap belajar atau tidak? — 

“Om bukan tipe yang harus liatin anaknya belajar atau nggak, om tipenya dia harus bertanggung jawab buat dirinya sendiri. Karena gini semua itu jatuhnya ke kita juga, kita pinter yang dapet kita, kita nggak pinter yang dapat juga kita. Nah kalau jujurnya anak saya seneng karena tutor malam nggak diadakan tapi olim dia nggak seneng, karena dia enjoy sama olim.”

  • Pak Benny

“Anak saya nggak bisa nganggur, justru saya yang (bilang) ‘sudah nak istirahat nak’. Anak saya sibuk dengan mengerjakan tugas.”

  • Pak Bambang

(Pak Bambang)

*******

Begitulah hasil wawancara tim Catatan si Thamrin dengan para narasumber.

Gimana TEJO readers, menurut kalian ditiadakannya tutor malam dan kelas olim 2 bulan terakhir bermanfaat atau merugikan buat kalian?

Silakan drop pendapat kalian di kolom komentar ya!

Cukup sampai di sini saja ya TEJO readers, sampai jumpa di artikel selanjutnya! See you…! 👋

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *